mercredi 9 novembre 2011

Beignet aux Pommes Bonsaï

| |

Setelah berpinar-pinar anak minda me-fikirkan gimana cara yang se-wajar-nya menggunakan buah-buahan apple yang comel ini agar tidak membazir begitu sahaja terbiar banyak ditaman halaman, karena setakat untuk meng-indah kan anak mata memandang-lihat sememang-nya setiap tahun terpesona dengan kecomelan buah apple yang merah meranum ini, maka itu hari ini di petang nan ...

Jadi-nya keputusan di-putus kan begini bahawasa-nya apa kata di-goreng kan sahaja sama seperti menggoreng pisang, ubi-keledek, chempedak dan apa sahaja buahan yang sesuai. Hasil "verdict"nya  nasib baik adunan tepung/batter rangup-garing kalu .. ya ampun ... kok masam sekali!!!

Yang Bongsu menyarankan, peneman yang sesuai ialah gula, madu juga maple syrup harus di-benam kan dan rasa buah apple menjadi lemak-lemak manis jika ber-madu/maple syrup dan manis masam manis jika ber-gula putih/perang, kesulitan sudah dapat diselesaikan namun ... dari segi rasa masih tidak ber-puas-hati!

Sudah cuba-mencuba secara "Pommes d'amour"/toffee apple yakni ber-coating gula syrup hasil-nya pun sama, ada sesuatu yang ter-kurang dari segi rasa ..!

Buah apple ber-saiz mini comel ini se-eloknya digunakan sebagai hiasan penyeri sahaja, akan tetapi jika mahu juga dijadikan sebagai manisan mungkin elok ber-salut/coating dengan syrup, caramel, segala bagai chocolate juga biji-bijian gula berwarna-warni pelangi, segala bagai kekacang juga bijan pun yummy bagi penambah rasa begitu masamnya buah apple cenonet ini berkurangan !


Kelihatan daun-daunan pokok apple yang sudah kering sebagai pelapik-alas gorengan buah apple yang comel itu, juga sekuntum bunga artichaut/artichoke sebagai hiasan penyeri.

Terdapat juga gorengan buah apple berbentuk gelang berlubang ditengah, lagi yummy dengan buah apple biasa dari buah apple bonsaï.

Kesimpulan-nya didapur tadi seperti main-bermain masak-masak gitu, terkenang semasa kecil dahulu sering bermain masak-masak bersama sis Kecil beraksi seperti Ibu .. imitasi cara Ibu-ibu didapur juga beraksi pergi ke pasar basah boleh tersenyum jadinya pabila dikenang kan kembali ...

Pokok apple yang akan dijadikan sebagai bonsaï, sebelum dahan-dahan pohon di-cantaskan oleh CintaJL, buah-buah apple begitu rimbun-lebat merembik banyak ... tapi masihi kelihatan banyak lagi!


Comel sekali!

Lihat lah daun-daunan Tilleul yang berguguran semakin tebal lapisan nya di-bawah pokok sekitaran taman, gimana akan di-bersihin ...... au secours!!!



Kelihatan buah framboises/raspberries yang berjuntai berlatar belakang dengan susunan kayu-kayu sebagai penggunaan disepanjang musim sejuk ini.



Mungkin ini yang terakhir berbuah ranum, tidak seperti di-tahun-tahun sebelum-nya dimana dari bulan october pokok-pokok raspberry sudah kering semua, tapi tahun ini cuaca suhu bercanggah sungguh dengan musim gugur yang bersamaan dengan hujan, tiupan angin, kabus-kabusan dan suhu beku namun tahun ini kok bizzare!!


2 commentaires:

Kak Rose a dit…

Ratna, spt main masak2 ya berexperiment nya... nampak comel sangat buah epal tu tp sayang rasa x seindah rupanya ya...

lebat meranum sungguh buah apple tu, sayang jugak kalau terbiar saja kan... mungkin boleh diolah untuk jadikan sesuatu... jeruk or halwa mungkin?

bintangjauh a dit…

Salam Kak Rose,

iya ..., main masak-masak gitu ... seronok juga walau-pun kejadian goreng apple rasa-nya tidak mengancam dek saiz-nya terlalu kecil=tidak terasa isi apple makanya ...

Bak kata Kak Rose ber-experiment cuba-mencuba gimana hasil-kejadiaan, Ratna ada terlintas cara jeruk dan halwa sayang nya kedua-duanya Ratna tidak makan sebab-musabab: jeruk tidak pernah dimakan kerna Moyang melarang keras, dari segi kesihatan tidak elok gitu, halwa kok manis gitu .. cerewet sungguh Ratna ni ya Kak Rose!

Gimana pun, biarkan sahaja buah apple ber-saiz mini comel itu setia didahan-pohonnya dan Ratna setia memandang-lihat keindahan nature yang diberikan, Syukran.

Salam manis manis madu.