vendredi 30 décembre 2011

Sebelum 10..9..8..7..6..5..4..3..2..1 ...

| |

Tidak pernah sedari  tahun tahun yang dilalui bersama Moyang ada permulaan dan ada pengakhiran.

Wahai kenangan nan lalu .. kesan-kesan secebis kisah sejarah sebuah hidup yang tidak lansong meninggalkan apa sahaja peristiwa  ...   ya ampun ... selama ini tidak pernah sedari dan tahu adanya sambutan menyambut meraikan tahun baru juga berazam baru walhal pada setiap di-hujung hari tamatnya tahun lama bagi mejemput kedatangan tahunnya yang baru dimana ketika jarum-jaruman jam hampir mengarah ke telunjuk jaruman 12 tanpa sesa'at pun tercicir dari jarum telunjuk yang berdetik tic tac tic tac tic ..  tiba-tiba ... Sepupu-Sepupu semua bersorak-gumbira mengira nombor-nombor sehingga kedengaran sorakan yang binggit sekali yang bermakna jarum telunjuk sudah menyentuhi jam 12 tepat waktunya!




Riuh rendah sorakan di-iringi sekali dengan nyanyian lagu-lagu terkini , dimasa yang sama, dibibir masing-masing berlumba menyuarakan "azam baru" yang telah dipilih terlebih dahulu lantas dibanding-bandingkan antara mereka seperti ikutan perubahan arus zaman yang canggih terus di-sematkan didalam minda berjanji-niat "azam baru" pasti terlaksana seperti setiap tahun, namun rasa semangat yang meluap-limpah membatasi tahap kemampuan azam yang katanya terpilih hanya tinggal sebagai nama symbolic yakni azam!

Yang hairannya tidak pernah merasai tahun baru yang tampil dengan muka yang segar, dan bertarikh baru itu ada lah hari per-1 yang ber-arti tapak permulaan hari-hari yang bersilih-ganti seterusnya ...

Meremang-merembik rasa perasaan karena selama ini tidak lansong menyedari akan kedatangan tahun baru dimana tahun sebelumnya mengundurkan diri, selamat tinggal!

Tiada juga disematkan "ke'azaman baru buat tahun yang baru" karena pabila ditoleh ke-kanan dan kiri tidak kelihatan petanda bayangan kiranya ada terselit tempat mengadu untung nasib diri wujud ketika itu ...


Baru tersedar sejenak tadi, selama sepanjang tahun-tahunan ketika dibawah naungan jagaan Moyang terlalu sangat mengira hari .. hari yang berlalu pergi tanpa harapan yang dijunjung tinggi ... sehingga kelupaan hari-hari berikut akan menjadi berlipat ganda jumlahnya ... dihimpun-gandingkan bulan-bulan 12 menjadi setahun. 
Tidak dihirau-peduli .. siang ber-mentari gemilang dan malam ber-rembulan berhias seri dengan kerlipan bintang-bintang dilangit yang terbentang luas, degil nian melawan diri dengan kenyataan ... begitu keterlaluan mengira hari yang disangka akan bertahta harapan bahawasanya Ibunda Andong akan datang bukan sejam dua sahaja akan tetapi dengan janji yang dikotakan, namun ...



Masa berganjak pergi juga hari-hari yang terbiar menjadi basi begitu sahaja, enggan menerima kenyataan bahawasanya diri tersisih ketepi ...
 sendiri duduk diatas sebuah pangkin berkayu yang semakin hampir rapuh merkah dimakan usia, semenjak itu tidak pedulikan ada suara-suara menyapa sekadar menegur segitu sahaja tanpa secebis keikhlasan dan belas-kasihan ingin mengambil tahu gimana keadaan diri sebenar ketika itu ... 
Dari tarikh tersebut diri ini menjadi "tidak hairan" terhadap tahun yang bernama baru!


3 commentaires:

Arizakiah a dit…

Salam manis buat Rarna...

Sedih sekali rupanya bila berada jauh di tempat orang...sebenarnya zakiah juga sama....jarang sekali memasang azam bila menjelang tahun baru ..cuma sentiasa terfikir bahawa setiapkali tiba tahun baru maka bertambahlah jua usia kita nanti bersama tanggungjawab yang tak pernah kunjung padam.....

Art lover, cinnamonworldofcolours a dit…

Selamat Tahun Baru Ratna.
Semoga tahun baru ini membawa kita kebahagian dan kesejahteraan.

bintangjauh a dit…

Salam kembali buat Zakiah dan sis Iha, TerimaKasih segunung tinggi dengan ucapan-doa itu, bersama-samalah kita menghargai tahun baru ini bagi mengharunginya dengan penuh kesejahteraan.


Salam manis manis madu.