lundi 23 janvier 2012

Pertanyaan???

| |



Amat duka-cita sekali dmaklumkan disini, bahawasanya kebanyakan manusia masih berolok-menipu pandai bermain dengan ayat-ayatan perkataan yang bernafas insaf sedar diri mengenai betapa keluhuran diri terhadap keikhlasan sesama yang lainnya ditopengkan sekali dengan mukadiri yang sebenarnya tidaklah mencerminkan keluhuran yang sebagaimana digambarkan tampak begitu mulia pabila dibaca didalam sesebuah penulisan seseorang itu.

Apa tah lagi jika berdepan dengannya ..... ada kah mukadiri yang sebenar begitu nyata juga mudah ditipu lagi dikaburkan disebalik tutur-bicara yang lembut  manis umpama .....???

Selama duduk-tinggal menetap ditanah Peranchis ini, dimana disini orang-orang Peranchis mengamalkan kelakuan percakapan secara bersahaja, tanpa mengira jika seseorang itu akan terasa atau disebaliknya (menjaga perasaan hati seseorang itu) yang jarang diambil kira namun barisan ayatan yang dibahasakan akan tetap mantap lagi bernas pabila menyatakan sesuatu yang sedang dibincangkan dan cara penerimaan mereka terhadap sebuah anak pemikiran seseorang itu diambil berat sekali terutamanya dari segi memiliki pencapaian pengetahuan luas ketika berkata-hujah mengenai apa sahaja topik perbualan yang disuarakan, kesudahannya hasil bertutur bahasa itu akan diterima-setuju mengikut adanya "coherent" kebenaran yang bersumberkan keikhlasan sahaja maka itu selama disini menjadi kebiasaan membeda-bandingkan bagi memahami tingkah-laku berbahasa tutur bicara yang tulen tidak menipu diri juga dengan yang lainnya lantas terus menganalisis kembali cara pemikiran diri ini yang begitu berbeda sekali yang sememangnya tidak boleh disangkalkan lagi karena di-atas factor-factor penerimaan didikan-ajaran secara Timur begitu berbeda dengan cara ajaran Barat itu dan tidak disalah-faham atau dipusing-mereng cara pemikiran secara Timur tidak-lah berarti kuno lapuk ditelan dek zaman yang mega-modern ini. Jadinya, kedua-dua budaya Timur dan Barat di-seimbangkan sebolehnya bagi memahami yang sejuk dan panas harus seiring, serata dan setaraf. Cuma bezanya antara Timur dan Barat ialah budaya pertuturan Timur menjaga perasaan hati manakala budaya pertuturan Barat bersahaja tidak berpura-pura.  Ada kah mungkin diri tersalah-silap pengertian terhadap topik yang sedang dinyatakan disini atau lari menyimpang asas pengertian nama bersahabat yang sebenarnya?


Telah banyak menimbun terkumpul pelbagai pertanyaan sama padatnya seperti sebuah manuscrits yang terbasi lama terbiar tanpa di-olah pedulikan  terhadap maksud sebenar "keikhlasan terhadap diri" atau kebenaran diri pabila mengeluarkan sesuatu pengertian tentang ikatan erti sebenar hubungan persaudaraan antara kenalan yang dipanggil setahap teman-sahabat itu, terutama sekali pabila bertutur bahasa, ikhlas atau disebaliknya?


Maksudnya, masih terkilan dengan duniawi yang serba-serbi canggih dari segi tahap taraf hidup material&pengetahuan yang selama ini sudah berkurun dirasai juga tersebar dengan luasnya dimana keseluruhan media menaburi segala info-info "morality" bagi meyembuhkan apa sahaja penyakit terhadap manusia-manusia yang bersikap bermuka-lapis lagi berbenak bodoh sombong yang begitu liat terhapus dari benak seseorang itu, juga hairan ..... sesungguhnya amat sekali hairan kepada barang siapa sahaja yang semaklumnya sudah peka dengan rempah ratus remeh temeh kelakuan manusia yang sehingga kini kononnya sudah menapak di tahap super-moderan namun kok masihi rendah jauh pengetahuan kelakuan berhemah tinggi itu?

Mengapa ya?

Jawapan dari diri ini dengan secara sedar diri ialah manusia yang terjejas lantas tersungkur dari pengetahuan akhlaq walau pun mengamalkan yang terutama seperti solat dan sebagainya namun diperlakukan dengan secara bongkak akan terus masihi bertopeng dengan hasutan dari suara-suara dianak hati sendiri yang senantiasa berbau hasad-dengki juga cemburu yang membuak sehingga terhasut dek suara-suara halus yang datangnya dari benak yang hitam sekali yakni Syaitan!

Atau,

sememangnya baka berhati ulam jantung busuk sebusuk bangkai binatang!

Ulasan,

Cumanya ..... terkilan sekali dengan adanya teman sahabat yang berpura-pura berhemah-tinggi, sopan santun pekerti kelakuannya, lembut manis tutur-bicaranya, bersikap pemurah lagi bersedekah, peka lagi prihatin terhadap kemuliaan diri apakan lagi ilmu-agamanya dikatakan tinggi namun ...... ianya hanya "façade" bagi mengaburi penglihatan anakhati supaya terpedaya oleh karenah-perlakuannya hanya demi kepinginan memiliki darjat-nama sebagai seorang teman sahabat yang terlalu gilakan status "mulia" bertahtakan ciri-ciri kemanusiaan yang budiman! Itu sahaja.


7 commentaires:

Art lover, cinnamonworldofcolours a dit…

Salam Ratna..
kita harus berjaga2 memilih kawan..
yang disangka baik itu yang akan menyakiti hati. Saya Ratna, honestly, no one is my best friend, semua sama. Masing2 ada kelebihannya.. ya tidak?

bintangjauh a dit…

Salam kembali sis Iha, mengapa susah sekali mengenali seseorang itu yang disangkakan tulen sebagai seorang sahabat? Jawapannya mungkin sehingga kini manusia suka lagi senang berlumba-lumba siapa yang lebih dari yang lainnya atau kebanyakan mereka berhati cemburu meluat walaupun ketika bertutur kata seperti merendah diri walhal itu hanya bayangan diri agar tidak kelihatan jelas!

Gimana pun status "best friend" bak kata sis Iha jangan dibezakan dan anggaplah mereka sesederhana yang boleh, sama rata atau seorang pun bukan "best friend" gitu, jika disakiti hati tidak menjadi! atau pun tidak tersentak ... terkejut, termenung kesudahannya! Iya ke sis Iha ......? Sis Iha disana gimana, ada kah teman sahabat semuanya baik belaka tanpa bermuka-lapis?

Salam manis manis madu.

angahPJ a dit…

salam ratna..

nampaknya hati ratna begitu terluka sekali..

begitu lah manusia kat muka bumi ni.kalau kat ofis lagi lah. bukan politician aje yang bermuka2 tapi di ofis pun lebih kurng sama je. Yg penting kena hati2.

bintangjauh a dit…

Salam kembali Angah, luka itu tidak sekali kerna sudah lumrah dengan kejutan masam manis sesama Ratu-ratu semua pabila terkena berulang-kali dek mereka yang baik didepan tapi jahat ditepi dan dibelakang namun sedikit pun tidak pasrah berkenalan dengan yang baru .. yang pergi pasti ada yang datang, tak gitu wahai Angah.

Benar sekali Angah, ada suami bercerita di-ofisnya ada tu sampai tarik-tarik muka sesama mereka secara terbuka tidak peduli rasa perasaan yang lainnya sehingga waktu lunch terpaksa tahan perut kerna tidak mahu bertembung, gitu sekali!

Iya harus berhati-hati dan jangan begitu "naïf" terhadap manusia yang bijak mengambil peluang keatas apa juga selama bersahabat, nanti jadi termenung gitu!

Salam manis manis madu.

p/s: sayang sekali semasa Angah DiParis hanya sehari jika lama bercuti diPeranchis boleh Ratna bertemu berkenalan dengan Angah, Insya'Allah ..... nanti pasti ketemu!

Mak Wardah a dit…

Kenapa ya Rat...Macam marah sangat. Biarkan mereka, kita jangan ikut cara mereka. Didunia ini setiap manusia tidak boleh selama-lamanya berpura-pura. Saya juga temui manusia yang seperti Ratna kata. Saya ingin hidup berdamai dengan semua. Buanglah hasad dengki, usaha baiki diri, jujur lah dalam persahabatan. Entahlah kenapa mereka harus begitu!! Sabarlah Ratu...

aznimatisa a dit…

salam sang bintang. suka ku baca bait2 perkataan mu itu. dalam kehidupan di dunia telalu ramai manusia yang berpura2. marilah kita belajar melihat karenah manusia. bersabar lah ya dgn mereka yg melukakan hati mu.

bintangjauh a dit…

Salam Mak Wardah, sudah Ratna ingat-ingatkan diri sendiri dengan insafnya, manakala amal ibadat tidak lah sempurna jika ditambah dengan berperangai sedemikian maka terhumban jatuh lah harga diri busuk dikutuk dengan hina sekali olehNya, namun masihi ramai tidak ngerti arti sebenar ilmu akhlaq yang mulia hanya kepada yang tahu dan sedar sahaja!

Semoga kita tidak tergolong didalam golongan seperti mereka dimana pintu hatinya sudah ditutupi lagi berwarna hitam sekali!

Salam manis manis madu.