mercredi 3 avril 2013

Mereka tidak berhak...?

| |


Bertudung kalu yang selainnya tampak terburai..!!
Oleh itu ada kah mereka berhak bertudung sedangkan... 

Tandatanya ini sering berlegaran diminda tatkala menatap gambaran photo-photo dari para bloggers semua dimana ada banyak kelihatan ramai yang mengaku sudah lengkap untuk menjadi seorang "muslimah" dimana bertudung itu dikehendaki sebagai seorang muslimah yang sempurna (benar kah?) namun tidak nyata ianya menuruti dari unsur-unsur cara bertudung itu mengikuti hukum agama nan murni dimana wanita muslimah tersebut semestinya memelihara martabat Islam yang menitikberatkan menutup diri secara nan sopan lagi tertip yakni auratnya...

 Namun... malang sekali ramai wanita melayu dimasa kini menyalah gunakan perkataan istilah "muslimah" itu !!! 
Kalu bertudung hanya sekadar atau semata tujuannya untuk ber-fashion, baik lupakan sahaja karena dari asas "niat" sebenar seseorang itu sudah menyimpang dari kenyataan hukum yang telah ditegaskan sejelas-jelasnya... Agama dan hukum Islam itu jangan disengajakan memandai dikeliru atau diputarbelitkan oleh kehendak nafsu memasing..!!!

Bertudungnya ramai... hanya sekadar untuk diri mereka dihormati, sesetengah remaja bertudung semata bagi menutup maksiat yang sering diamalkan dari diketahui, atau semata untuk menutup mulut-mulut yang suka menyindir atau mengerling cara mengejek jikalau sudah berkahwin kok tidak bertudung maka itu dengan setengah rela bertudung juga namun diperlakukan dengan hati setengah ikhlas, akan tetapi ada kah mereka faham sefahamnya bahawa bertudung hanya sekadar menutup kepala dan rambut akan tetapi cara pemakaiannya kok ketat sendat dan berlengan senteng, berturban tinggi namun leher dan dadanya teserlah terdedah nyata boleh digolongkan sebagai "muslimah" yang boleh dicontohi oleh semua? ada sesetengah itu bertudung terpulang kepada situasi atau suasana, contohnya ialah bertudung/berturban dikepala dengan pakaian secara barat (unsur-unsur gaya penampilan orang-orang kafir !) yang menjolok mata memandang... alang tuuuuu !!! banyak yang menyalak berkata "jangan terikut-ikut cara orang barat/kafir karena ianya bukan budaya kita" akan tetapi pabila kemaljis bertaraf "glamour" tetiba nada buah pandangan yang disalakkan itu kok bertukar kepada "kena lah sesuai dengan acara/agenda yang dihadiri..." pulak... !!! lagi-lagi kepada yang berbadan tembam bulat aka gemuk... kalu boleh untuk menunjukkan "product perlansingan" yang dipakai terbukti nyata "bagus dan terbaik", apa lagi baju yang dipakai pun sesendat dan seketat yang mungkin sehingga terjojol keluar mana yang patut dan ber-posing lah dengan gaya yang meloyakan sekali..!!!

Hairan sehairannya, mengapa banyak yang mendiam bisu dan terus sahaja menerima "kebiasaan atau lumrahan " itu ditelan bulat-bulat tanpa dipertengahkan demi memelihara/membela agama Islam yang sebenar-benarnya... 
Oleh itu  dengan perasaan yang bercampur aduk dengan pelbagai pertanyaan diri ini mengambil kesimpulan terhadap perihal "bertudung" ini dengan rasa dukacitanya menyaksikan wanita melayu yang begitu berani tanpa segan dan silu mempersenda/olokkan Islam nan suci... yang nyata mereka bertudung sahaja akan tetapi bukan menutup aurat ! iya, menutup AURAT !!! sudah-sudahlah dengan cara bertudung yang bertaraf sumbang itu dengan penampilan yang tidak kena gayanya... yang hairannya lagi, kok sang suami tidak bertindak, menegur atau berkata sesuatu mengenainya... malangnya memilih untuk bermegah bangga dengan penampilan isteri memasing dimana tampak jelas dimuka sang suami perasan yang isterinya teserlah "glam-nya" !!! 

Bukan tidak boleh berpakaian secara barat yang dicampurkan dengan cara muslimah, akan tetapi kena gayanya yang tidak melampaui batas-batas yang dipinta bagi memelihara kehormatan wanita kita... sudah-sudah lah menyakitkan sepasang mata tatkala memandang kepada yang tidak semenggah/senonoh cara pakainya karena negara kita punyai pakaian tradisional nan anggun, tertip lagi sopan potongannya yaitu Baju Kurung yang sejati ! Alang kah manis dan sopan pabila berbaju kurung yang disempurna lengkap dengan bertudung tertip menutup dibawah aras dada wanita dengan sopannya... budaya kita Melayu sesungguhnya begitu kaya dengan kesopanan nan unggul.

p/s: ada kah Ratna juga tidak berhak memberi buah pandangan... sedangkan Ratna sendiri tidak bertudung tidak berpangkat muslimah dimana ngerti sudah berdosa, Nauzubillahi Minzalik.. namun pabila berpakaian kehormatan diri dipelihara juga dipesan senantiasa terhadap diri ini sahaya sudah berdosa sesungguhnya dimana sewajar pasti tidak sesekali bercanggah dari prinsip kesopanan... bukan tidak ada seruan namun...


6 commentaires:

azieazah a dit…

Yang sanggup berabis duit ratus-ratus untuk sehelai tudung berlapis pun ramai... macam-macam gaya. Termenung kita melihat.

bintangjauh a dit…

Salam AA,

Sedari punyai blog sendiri Ratna dihidangkan dengan gambaran photos dari sesetengah bloggers yang bertaraf "glamour" mempamirkan pertampilan mereka juga yang seangkatan dengannya, lantas membuatkan Ratna ter...menung sampai ber-Istighfar... ya ampun... mengapa dan kenapa mereka semua ber-fashion terkini seperti "Hijabistas" yang disangkakan itu lah "imej wanita muslimah yang modern" dimana itu semua semata untuk meraih keuntungan dari pehak penjual bagi menarik perhatian wanita yang tidak berhasrat untuk bertudung lansong bertudung akhirnya hanya karena fashion secara "Hijabistas" tersebut teramat lah "glam" !!!

Apa kah gejala bertudung ini hanya semata untuk ber-fashion tujuannya tanpa berniat murni merendahkan diri terhadap kemuliaan petunjuk Ilahi yang nyata memelihara kehormatan setiap hambanya wanita semua... namun, lumrah hidup itu rupanya sudah menjadi kebiasaan lansong diterima didalam kejahilan yang sesat, sampai ada yang berani berkata " alah... dah cukup baik aku bertudung... nak macam mana pun itu hak aku !" dan seperti biasa kita seringkali beralah tanpa membela kenyataan tersebut dihujah kembali dengan nada yang tegas namun lembut bahasanya...

Seperti yang AA nyatakan, ada yang berhabis ratusan ringgit dengan sehelai tudung berlapis-lapis itu ada lah golongan "hijabistas aka muslimah bertaraf glamour" katanya... dan yang bikin Ratna lagi ter...menung ialah diJakarta kini sudah ada pertandingan "Muslim Miss Universe/Islamic beauty contest" !!! Ratna rasa dunia dimasa kini sudah terbalik karena kita sebagai pewaris yang berpegang keatas kemuliaan Islam yang telah diamanahkan supaya Islam itu dihormati lagi dijunjung tinggi keatas namaNya Subhanahu Wa Ta'ala telah dicemari tanpa sedari salah&silapnya dan malang sekali dipermainkan oleh mereka yang asyik mengejar imej tidak mahu dianggap ketinggalan dari semua segi nama kehidupan sehingga mereka sanggup bertarung dengan budaya orang barat yang tidak ada kena mengena dengan budaya dan agama kita ! Kemana perginya Akhlaq nan luhur itu, yang dijual-jual demi kejahilan memasing yang jelas teserlah membelakangkan petunjukNya...

AA, selamat bercuti... dan beristirehat secukupnya yang diringi dengan lawatan ketempat-tempat nan indah lagi-lagi disana sedang berbunga mekar...

Salam mesra semanis madu.

Anonyme a dit…

Assalam Ratna
Harga tudung termahal pernah I tengok berharga RM750. Selepas diskaun RM300+. Yg mahal2 tu dikira 'branded'. Siapa yang membelinya? Wallahualam..

Gaya tudung mmg bermacam2 hingga terdetik dihati seolah2 kita digalakkan melaram dan bergaya walhal sepatutnya tudung lebih baik dipakai berwarna gelap atau terang yg tidak menyakiti mata dan tidak menarik perhatian kaum adam.

Yang bertudung tapi tetap dgn pakaian sexy dan ketat, 3/4 bagian lengan tersengih memang tidak dlm kategori bertudung. Sah ilmu masih takde didada atau bertudung tu kerana diri sendiri yg tau niatnya.

Tanggong jawab kita yang melihat keadaan begitu, haruslah mendoakan yang terbaik untuk mereka kerana kita takde daya mentarbiah mereka secara one to one. Keadaan begitu tidak mustahil bertukar menjadi sebaliknya dengan izin Allah.

Semasa my daughter belum bertudung, bermacam2 pendapat diberikan hanya kerana dia belum bersedia untuk bertudung; contohnya kawan2nya bertudung tapi cuai bersolat, berbual2 semasa orang bersolat, berpakaian jubah tapi masih menampakkan susuk tubuh dsb. I beritau my daughter selagi dia sendiri tak bertudung, tak payah ambik kisah tentang kawan2 sebegitu kerana kekurangan kita akan membuat orang lebih mencemuh kita. Lebih baik doakan saja dan lebih2 lagi doakan untuk diri sendiri. Alhamdulillah dia sudah pun bertudung.

Selepas I bertudung tidak pulak I terasa diri ini lebih muslimah dari sebelumnya namun terpalit dihati "kenapa sebelum nih susah sangat nak bertudung sedangkan bukan susah sangat pun? Lebih senang, adalaa.".. Mula terasa malu berpakaian t-shirt dan pants kemana2, dan banyak terasa malunya bila difikir2kan.

Ada satu kenalan tu. Dia hanya bertudung kepejabat tapi selepas kepejabat, dia sangat ranggi. Bila ada yg menegurnya, dia mintak didoakan supaya hatinya terbuka. Lama kelamaan berkat doa, terbuka juga hatinya untuk bertudung. Sebab utama tidak bertudung kerana suaminya tak pernah menggalakkan langsung ia bertudung walhal dia dah tersilap sangka (suaminya takde masalah kalau dia bertudung). Dlm pada tidak bertudung, dia jaga solatnya. Segala doa dihafalnya, dia pemurah dan baik hati.

Ramai masih menyangka orang bertudung, pakaian menutup aurat dan tak tinggal solat adalah sebaik2 manusia tidak boleh buat kesilapan tapi selagi manusia bergelar manusia, faham2 ajelah.

Kesimpulannya: Doa memainkan peranan penting. Doakan pada siapa juga jika itu yang terbaik untuk orang tu dan terbaik untuk kita juga agar kita terselamat dari membuat dosa2 kering.

NOTA: Maaf dengan bahasa yg digunakan jika ia berbunyi kasar namun ia ikhlas dari hati ini.. CS.

bintangjauh a dit…

Wa'alaikumussalam dan salam CS,

Semoga hendaknya CS juga berkhabar baik dan senantiasa sehat sejahtera.

Kalu ada terdapat harga tudung mencecah ratus-ratusan ringgit begitu bagi Ratna sudah melampau kok iya pun datangnya dari penjahit yang bertauliah... karena pabila bertudung niatnya yang terdahulu ialah bagi menunaikan perintah wajib keatas setiap anak perempuan setelah baligh lantas merendahkan diri yakni bersederhana disetiap gerakan pembawaan diri... terutama sekali apa yang membaluti diatas kepala dan warnanya biarlah tidak garang dan bersederhana itu yang dipinta bukan bermewah-mewah yang keterlaluan kok iya pun mahu bergaya... niat menutup aurat semestinya seiring dengan amal ibadah itu dikerjakan serentak yakni tidak berbelah bagi atau berat sebelah... selaku menandakan diri sudah disuci semurni-murninya dimana kehormatan diri dipelihara semoga diri terjauh dari melakukan dosa-dosa yang bukan-bukan karena pabila sudah berniat menutup aurat/bertudung dengan sopannya dengan masa yang sama menutup diri dari hasutan nafsu kecil & besar yaitu segala perosak sebuah keimanan...

Serasa kecil dirinya Ratna kalu dibandingkan dengan CS karena seolah Ratna tahu salah & silapnya namun diri sendiri tidak bertudung !!! semoga hendaknya doa-doa itu akan melembutkan hatinya dimana setakat ini Ratna hanya bersabar dengan sepenuh diri... Insya'Allah.

Salam mesra semanis madu.

p/s: bahasanya CS tidak lansong bernada kasar... jelas sekali ianya terbit dari sebuah sanubari nan ikhlas lagi benar.

Anonyme a dit…

assalam...
pada pendapat saya takpelah bertudung ikut fashion pon dari tidak bertudung langsung.saya dari kecil sudah bertudung padahal saya tak tahu pon kenapa saya bertudung sebab masih kecil untuk saya mengkaji hukum yang ditetapkan Allah swt. saya ikut kawan sekolah (waktu itu darjah 3), ibu saya, cikgu-cikgu dan orang-orang besar yang saya anggap idola ketika itu. namun, apabila menginjak dewasa saya fikir sendiri dan mula sedar bahawa bertudung bukan sekadar ikutan, ianya mesti dilaksanakan dan akhirnya saya bertudung mengikut syariat yang ditetapkan labuh menutup dada dan berpakaian sesuai dengan imej muslimah. apatah lagi sekarang banyak tudung yang cantik2, 2,3 layer macam kek lapis, berlilit 5,6 kali sampai tercekik pon ada...apa salahnya...mula-mula ikutan lama-lama mereka akan faham dan ambil kebaikan dan hikmah bertudung, in sya Allah. setiap perkara baik mulakan dengan langkah pertama dan yakin Allah sentiasa tunjukkan jalan kepada kita.In sya Allah beransur-ansur menjadi kalau tidak perfect pon tapi masih disukai Allah...baiknya Allah. In sya Allah....kita sedaya upaya berusaha ke arahnya....ini hanya pendapat jangan berkecil hati ya...

bintangjauh a dit…

Salam Anonymous,

Tidak berkecil hati atau terasa disinggung karena sesebuah pendapat/pandangan tersebut seharusnya dihormati meski pun pada keseluruhannya hanya setengah setuju mengenai kupasan kata-kata tersebut...


Allah Subhanahu Wa Ta'ala meminta supaya senantiasa bersederhana didalam hidup ini, jangan melampau atau keterlaluan... bahawasanya sedari kecil elok diajar didik mengapa bertudung/menutup aurat itu wajib yang disandangkan dengan penjelasan yang telah disabdakan... dari situ jiwa nan muda sedikit demi sedikit dipupuk dengan ajaran yang benar lagi lurus dan akan memahami tujuan bertudung itu semata untuk tidak menunjuk-pamirkan diri yakni merendah diri tunduk akur memelihara diri dengan selengkapnya... "apa salahnya" masih ada terselit salahnya jangan diambil ringan semata beralah/bertimbangrasa terhadap fashion cara bertudung yang tidak ada kena mengena dengan hukum syariatnya... Disini Peranchis tidak pernah terlihat wanita muslimah dari Morocco, Algeria, Tunisia yang berkerakyatan Peranchis berfashion bagai nak rak ! pabila bertudung menutup aurat dengan cara yang sederhana yaitu kain tudung berwarna hitam/kelabu/brown yang selapis sahaja serupa mini telekong dan baju pakainya pasti baju jubahnya tanpa warnawarni atau ber-blazer/blouse labuh dengan skirt panjang mahu yang muda apatah lagi yang sudah berumur begitu lah penampilan mereka yang sederhana walhal menetap disini Peranchis yang terkenal dengan mode fashion yang tiada tandingannya... kalu mereka ber-fashion bagai nak rak ialah semasa dimajlis perkahwinan dan sambutan AidilFitri baru tampak mengerlap-ngerlip bling-bling baju jubahnya dengan warna emas atau perak dan merah tampak meriah sesungguhnya...

Panjangkata, Bertudung hanya menutup rambut dengan pelbagai tujuan niatnya tidak lah diri ini memahami penerimaan dikalangan ramai wanita sekarang, kalu dengan alasan ingin berjinak bertudung apa salahnya begini atau begitu cara fashion tudungnya namun kalu sudah keterlaluan cara penampilannya, itu apa tujuannya? Gimana pun, iya Alhamdulillah sudah menutup kepala namun jaga pelihara lah kesopanan santun caranya berpakaian... kok diatas kepala berlilitan simpul atau berlapis-lapis bagai akan tetapi baju pakainya sengkat dan ketat lagi tersendat mengikut arus bentuk badan... jadinya, beringat-ingat lah wahai semua, jangan memperolok sendakan ugama Islam dimana ramai yang mengaku penganut Islam namun mengapa dengan sengajanya menjatuhkan martabat Islam nan suci...

Salam mesra semanis madu.