lundi 23 septembre 2013

Ada orang tunjuk harta berumah gadang...

| |


Disini Peranchis mahu tunjuk menayang harta dari Ilahi Ar Razzaq yakni Maha Pemberi Rezeki.



Anémone du Japon berjiran bersama bebunga matahari cenonet comel.


Iya, banyak kesah-kesah hidup bermasyarakat yang berlumba cerita hebat sampai membuat perbandingan hebat kepada yang tiada harta pendek kata hartanya secolet sahaja yaitu sedikit !!! sememangnya yang mendengar mungkin terasa terkilan sebabnya sedar lagi tahu bahawa diri didalam serba kekurangan oleh itu mendegar dalam diam ataupun mencebik hati "ala...ta' heran pun.. bukannya harta dia, sekadar menyandar tumpang cerita sementang-mentang kenal rapat dengan sipolan kayaraya itu kemain lagi naik meninggi megahnya... !"
Begitu lumrahnya bekerja di-ofis, kalu udah ramai kaum hawa maka perihal banding membanding bukanlah karenah semalam... ianya bermula sedari zjaman emak & bapak dahulu lagi !
Yang hairannya, kok bertambah terok tabi'at yang sukanya asyik meng-"compare"  itu dan ini, ada sahaja sedikit masa untuk ber-gossip, tajuk utamanya pasti perihal siapa yang terpaling hebat dan kaya sekali, lagi-lagi agenda beraya rumah terbuka aka "open house" baru sahaja berakhir jadinya cerita yang sudah hampir basi pun masih mahu diulang timbulkan demi kerasaan yang tidak terhingga terhadap kemewahan tuan rumah tersebut betapa rumah dan gaya sipolan itu teramat sangat "Datin Seri" lagaknya.. ! Oo là là là... pathetic-nyeeee !

Kalu disana sukanya bermegah bangga terhadap harta kebendaan dan disini Peranchis beginilah kebanyakannya bermegah dengan harta isi bumi yang menghidupkan tumbuhan sebagai rezeki, baik dari segi yang boleh dimakan mahu dari yang boleh dihargai oleh kecantikannya yang maha semulajadi, sumber rezeki inilah yang diamalkan pada setiap musim yang bertukar mengikut pusingannya...
Tidak serupa dan tidak sama pandangan hidup pada setiap ummat manusia sekalian dimana citarasa memasing itu banyak dipengaruhi dek "media" sebagai saluran yang sesuai untuk menggalakkan pengaruh berkehendak "glamour" demi mengisi nafsu besar itu dipenuhi dengan sejahteranya... sebagai contoh, disini Peranchis meskipun kaum hawa yang berkerja di-ofis gayanya begitulah "chic & elegant" namun disebalik façade sebagai wanita yang bekerjaya ada dilapisi oleh kepekaan terhadap berbakti kepada alam semulajadi dimana mereka masih tetap berkebun bagi menghasilkan sayuran sendiri, begitu boleh sahaja dipetik terus dari kasawan Potager-nya dan sememangnya tabi'at mereka sukanya bercucuktanam meskipun tanah yang ada cuma selangkah dua sahaja... bukan mengatakan mereka lebih elok dari kaum hawa kita, akan tetapi sekadar memaklumkan tabi'at melihat kehidupan juga dari segi bersembang disini berlainan sekali dimana topik tajuknya tertumpu kepada harian yang biasa meskipun tabi'at disini yang terkenal dengan "orang yang suka mengeluh dan merungut" namun apa yang dirungutkan adalah mengenai "hak asasi yang samarata dikongsi bersama golongan masyarakat semua" yang sering menjadi bahan bualan...
Dan kita pula, kok pusing-pusing ceritanya pasti mengenai harta benda dan status yang diketengahkan, seolah tumpuan cerita tajuk topiknya perbualan yang bertaraf santai itu sudah tidak menjadi santai padahal mulanya semua menakung telinga dengan kusyuknya namun lama kelamaan lansong keras kejang jadinya kepada yang mendengar, semakin tampak loya dari raut wajah memasing... bak katanya AA rimas... gitu !
Mengapa? Karena ter-over meng-up-up kan itu cerita, terlebih rempah ratus garam dan bahan perisanya !
Yang hairannya, yang tukang bercerita itu tidak perasankah yang empunya diri hanya sekadar penyebar cerita lansong merasa diri begitu penting/VIP dengan hanya kenal atau bergaul dengan sipolan yang dikatakan "kayaraya" itu sudah menganggapkan dirinya termasuk didalam golongan "elite" sekali gus menjadi "puak-puak dikalagan mereka"... Na'uzubillahi Min Zalik...  jangan terikut-ikut atau terpengaruh dengan tabi'at sedemikian rupanya !


Panjangkata, diri ini hartanya ada dengan seadanya, Alhamdulillah dengan apa sahaja yang dianugerahi, apa yang dipinginkan hanya kedamaian diri dimana yang selainnya diterima sebagai perhiasan hidup, itu sahaja.

Seterusnya, gambaran photos dari taman halaman yang kini tampak semakin surut keindahannya namun buah-buahan musim gugur seperti apple semakin meranum  dan seperkara lagi saki baki buahan dimusim panas yaitu Framboises/raspberries masih banyak buahnya yang meranum merah... Dan bunga-bungaan masih banyak berterusan mengembang mekar cantik berseri... itulah hartaku yang dihargai sesungguhnya, memberi kedamaian juga ketenangan menjadi lembut dan halus tatkala memandang terus kearahnya... justeru dari situlah kesedaran diri bertambah tinggi bahawa berbakti kepada tanah yang bermaksud menginsafkan diri dekat dan peka mengenai KebesaranNya Subhanahu Wa Ta'ala.

 Sepasu Géranium yang terletak bertenggek dibingkai sebuah tingkapnya Housekeeper.

  Himpunan Géranium merah menyala, putih dan rose fushia masih galak berbunga dengan kembangan nan mekar.
Adore photo ini.

 Sedum Herbst Freude/joie d'automne sudahpun berbunga tampak manis lembut warnanya...

 Semalam cucuk tanamkan tumbuhan bunga Aster ini yang berwarnawarni putih, biru keungguan juga pink lembut.

 Semoga menumbuh hidup dengan sejahteranya...

 Buah-buah Pommes/apples Gala yang semakin meranum...

 Pokoknya masih kecil namun berbuah  pada setiap tahun...

 Meskipun tidak banyak namun tetap ada.

 Sendiri mungkin lebih baik begini...

 Yang ini pun sendiri, Pomme Reine des Reinettes namanya.

 Elok untuk dibikin compote juga tarte, yummy !

 buah-buah Framboises/raspberries lebihan/saki baki dari musim panas yang masih banyak merimbun dengan bebuahnya, bakal untuk di-jam kan nanti.

 Tumbuhan bebunga yang lainnya juga masih lagi berbunga mekar, serumpun rimbun bunga matahari cenonet comel yang cantik berseri dengan warnanya nan galak sekali.


 Begitu juga dengan Anemone du Japon, merimbun sarat dengan kembangan mekar.

 Cantik lembut rupaparasnya.


 Bunga-bunga Roses kebal menahan suhu cuaca yang semakin dingin, Alhamdulillah sehingga kini masih mekar berseri ditepi anak tangga pintu utama.


 Begitu juga dengan yang kuning dan merah menyala juga yang lainnya masih banyak berputik bunga dan mengembang mekar tanpa henti...

 Serumpun merah & kuning berjiran mesra cantik berseri.

 Zinnia warnawarni masih berkembangan cantik menghiasi kolam renang yang semakin hambar keadaannya...
Inilah harta-harta yang pasti yakni berkat kurnianNya yang semestinya disyukuri setulus hati.

6 commentaires:

Anonyme a dit…

Salam Ratna.
Alahai cantik-cantiknya bunga walaupun Ratna kata dah semakin surut keindahannya...apple tu..sedapnya...
Suka cara hidup Ratna yang bersederhana walaupun hakikatnya Ratna lebih dari mampu untuk menunjukkan harta dan sebagainya melebihi dari orang2 yang Ratna tuliskan itu. Semoga Allah tetapkan hati dan iman kita untuk sentiasa hidup bersederhana dan tidak bermegah2.

Ku suka bunga tapi tiada seketulpun bunga di laman ku itu..isk..nanges..

Salam mesra dari Dza :)

AZNI BINTI MAT ISA a dit…

Assalamualaikum Ratna.
Benar kata Ratna, harta ini hanya hiasan dunia. Dulu dekni pernah terpesona dengan kegigihan seorang blogger yang hidupnya susah, namun akhirnya hidupnya berjaya atas usaha tekun beliau. Namun, dekni bersimpati dengan sikapnya yang suka bermegah dan menunjuk-nunjuk apa yang di miliki, dan akhirnya dekni semakin surut mengikuti kehebatan ibu gigih ini. Teruskan menulis dari hati Ratna :-)
Ingatan kasih dekni

Bintangjauh a dit…

Salam kembali dan salam kepada sahabatku Dza nan budiman,
Semoga hendaknya Dza bersama seisi keluarga disana berada didalam kesejahteraan sehat senantiasa...

Ratna nyatakan karenah kelakuan kita memandang hidup ini setelah banyak meneliti testimoni yang mengesahkan gejala "bermegah tidak bertempat" yang dilaung kompangkan sesama mereka secara berleluasa seolah kekayaan atau kemewahan harta kebendaan itulah yang menentukan sebuah kejayaan sebuah hidup dimana yang selainnya yang lagi utama diketepikan... dan rupanya masih banyak lagi yang berbuah pandangan tumpul tanpa pendirian atau pemerhatian yang berat sebelah pabila menilai arti kehidupan yang sebenar...
malangnya sehingga sekarang cara penilaian mereka hanya tertumpu kepada yang tampak diluaran sahaja lantas dijatuhkan penilaian itu sebagai yang muktamad karena telah disahkan nyata, bukan curiga terhadap rezeki orang yang kaya senang hidupnya akan tetapi usah dibanggakan dengan secara melampau tidak bertempat karena mungkin perkara begini akan merendahkan harga diri kepada sesiapa yang lemah semangat terhadap kemampuan hidupnya, oleh itu membesarkan cerita jangan lah sampai terbabas dari kenyataan! Bukan anti/menentang keras kepada yang kayaraya walhal Islam menggalakkan meraih rezeki seluas banyak bertimbun yang boleh namun hakikat kemewahan itu seharusnya tidak diselewengkan !

Fenomena Miskin berlawan dengan yang kaya usahlah dikaji sebegitu rupa seolah yang kaya sahaja sebagai pemenangnya, iyalah siapa yang sudi "promote" untuk simiskin bikin malu gitu... banyak disana golongan yang bersifat ri'ak yang sering menjadi sebagai tukang penyebar cerita "glamour" yang sukanya membuat perbandingan untuk memandang rendah terhadap yang tidak mampu yaitu kekurangan dari segi material dan wangringgit yang terbatas cukupnya bagi menampung hidup sekeluarga, begitu serta merta golongan "hampeh" tersebut ternganga melopong mendengar..... taksub atau jahil?
Sebagaimana yang Ratna ulasi ini hanya sekadar pandangan rengkas sahaja, tidak mahu Ratna panjangjelakan nanti kok bosan membacanya...

Dza, bagi Ratna apa sahaja yang ada, iya udah karena kehendak terhadap yang berlebihan dari kemampuan Akhlaq & keimanan Ratna bagi melawan nafsu-nafsu besar itulah yang Ratna hapuskan dari diri supaya tidak mendorong diri terlajak dari membazir kepada yang bukan-bukan dan Ratna hampir mencecah usia setengah abad oleh itu tumpuan keselesaan hidup ini Ratna dahulukan untuk anak-anak semua dan kepada yang memerlukan daripada diri ini karena apa yang Ratna sudah merasai iya udah mencukupi, Alhamdulillah... Kedamaian murni disanubari yang Ratna pinginkan yang begitu Ratna hargai dikampongulu nan permai suasananya meskipun jauh dari kemudahan hidup secara amnya tidaklah begitu selesa namun itulah kesederhanaan yang Ratna hargai.......

Sampai nanti Dza, akan Ratna dring drong dimasa yang senang dan salam manis semanis madu.

Bintangjauh a dit…


Wa'alaikummussalam.. dan salam kembali kepada Dekni nan budiman, apa khabarnya Dekni disana? Semoga berada senantiasa didalam sehat kesejahteraan bersama seisi keluarga.

Bukan semua yang kayaraya bersifat taksub dengan kemewahan yang dikecapi dan tidak semua penggemar terhadap taraf hidup itu bermuslihat disebaliknya, cumanya sekarang ini dunia sudah terbalik menyesong lari dari hidayah yakni petunjuk yang sebenarnya maka itu pendirian seseorang itu tidak lagi lengkap karena kefahaman Tauhidnya terlalu tumpul yang mengajak pengetahuan mereka samar didalam kejahilan sendiri.. !

Sebagaimana yang Ratna nyatakan Dekni, didalam keseluruhan hidup ini ada batasannya supaya disematkan keatas diri supaya tidak melampau atau tidak taksub lantas samasekali tidak bertentangan dengan syariat Islam.

Begitulah manusia lumrahnya biasa sangat cepat lupa daratan diri... dipohon pinta berdoa senantiasa kepadaNya yang seiring dengan ketekunan usaha, segera atau lambat laun diperkenankan yang berlipatganda rezeki itu dicurahi menjadi senang mewah hidupnya kok diganjarkan martabat diri dengan kesombangan bermegah bangga seolah rezeki itu empunya badan seorang didunia ini dan lupa bahawa setiap perlakuan itu dasarnya dari atas kehendak KuasaNya yang Maha Besar semata !

Dekni, secara rengkas bagi Ratna hidup ini pinjaman semata, usahlah bertanding dengan Kebesaran Allah Subahanahu Wa Ta'ala, bahawa nikmat-nikmat itu juga pinjaman, merasa ataupun tidak memiliki yang terhebat usahlah dikesalkan karena kekesalan didalam jiwa yang tidak puas bermakna mencerugai Maha Pengasih dan Maha PenyanyangNya Allah nan Esa, terimalah setiap rezeki itu didalam kondisi yang berlainan dan istimewa yaitu berbeza-beza pembahagiannya untuk setiap ummat sekalian maka itu Percaya atas nikmatnya meskipun hanya sedikit yang dibalas dengan sebutan Alhamdulillah... Amin.

Sampai nanti, salam kasih mesra semanis madu.

azieazah a dit…

Salam Kak Ratna,

masa zaman kurang akal kurang cerdik dulu, saya selalu kagum terpengaruh dan berangan bila tengok orang lain lebih kaya, lebih berharta. Kagum dengan kemewahan orang lain dsb.

Tetapi hari ini saya rasa saya sudah boleh menilai mana yang tayang kerana angkuh bongkah... mana yang menunjuk ikhlas dengan niat jujur.

Saya selalu cuba ingatkan diri, itu semua harta dunia semata.

Bintangjauh a dit…

Salam kembali AA,

sebagaimana pun rupa bentuk rohani dan jasmani kita sebagai ummat manusia rasa kagum itu sememangnya tidak lekang dari kerasaan teruja & terpesona terhadap yang kaya lagi bergaya namun hadapilah situasi itu sekadar warnawarni sebuah kehidupan...
dan berlajar menerima KetentuanNya dari asas permulaan ilmu pengetahuan yang seharusnya didalami sedalam yang mungkin dan boleh supaya kita lebih peka bahawa hidup ini ada tindakbalas yang berlawan diantara yang sejuk & panas dan yang lembut & kasar untuk kita memahami mengapa ada cantik & hodoh, indah & buruk, aman permai & kacau bilau, pandai & bodoh, sempurna & cacat, kuat & lemah, sehat & sakit, kaya & miskin dan seterusnya.........

Mengapa itu semua perlu difahami? karena dari kefahaman sepenuhnya kita menjadi sederhana dan berbelas kasihan lantas kita akan menerima perbedaan/jurang tahap dan taraf hidup itu terus mengajak kita insaf bahawa yang kurang itu usahlah dipandang rendah dan hina dan yang kaya dan cantik sahaja disanjung tinggi karena itu semua ada dan jadi semata atas KehendakNya sahaja, hanya ummat manusia yang memandai-pandai mereka-reka jurang tersebut bagi memelihara sifat taksub dan riak takabur itu sebagai perhiasan hidup mereka, Na'uzubillahi Min Zalik... maka sia-sia kemewahan itu dinikmati hanya diduniawi akan tetapi diakhirat nanti, gimana ya?


Yang senang kayaraya iya syukur dan yang terhad kayanya juga syukur karena rezeki memasing diberi olehNya berbeda dan istimewa.
Dan jangan sesekali mencebik dihati asyik tidak hairan walhal hairan terhadap kemewahan seseorang itu, dimasa yang sama juga usah dihairankan pula mengapa yang susah tidak berkemampuan itu hidupnya begitu sahaja kok susah yang amat mahu jadi orang kaya walhal usahanya tinggi... hidup ini laksana mukasurat yang vise versa maka itu perlu difahami sedalamnya...
usah dikeluhkesahkan meratap sampai menyalahkan keadaan hidup karena Allah Subhanahu Wa Ta'ala maha Adil dan Saksama kepada semua ummatnya sekalian...
Bagi Kak Ratna semua sahabat yang ada berbilang beza taraf hidupnya yang dilayani samarata tidak berat sebelah atau memilih kasih diantara mereka semua, jadinya semua berasa aman sejahtera tanpa cemburu dihati...

Iya itu semua harta dunia semata, setuju 200% dengan pendapat darinya AA...
Salam mesra semanis madu.