mercredi 26 février 2014

Sesungguhnya kejadianNya indah yang turun mengurai putih suci dari kayangan...

| |



Amin.



Katanya sebelum ini, sampai nanti diakhir bulannya March, janji tersebut diikat longgar rupanya... tidak dapat ditepati karena pagi tadi sekitaran jam 9 es salji turun dari kayangan walhal diawal subuh  bermula turunnya titisan air hujan...
Semenjak dari awalnya bulan dua ini suhu cuaca begitu nyaman seolah bersuhu dimusim bunga lagaknya dan dalam seminggu ini sudah diramalkan bercuaca nyaman dipetang hari akan tetapi Kebesaran KuasaNya hanya Subhanahu Wa Ta'ala sahaja yang menentu pastikan keatas segala sesuatu kejadian itu... Alhamdulillah kehadratNya yang maha Pemurah dengan anugerah keindahan berwarna putih suci yang menjadikan rasa perasaan begitu lembut dan halus sesungguhnya...



 Dari ruang dressing room-laundry, kelihatan halaman dihadapan rumah es saljinya semakin menebal...
tatkala sedang melipat kain sekalisekala memandang terus dari sebingkai tingkap sambil hati berdoa lembut.





 Dari belakang halaman, potager/tempat sayuran yang mengadap luas tanahnya seorang petani nun disana.




 Es salji putih sedang sarat turun... adore suasana yang sebegini, serasa syahdu..





 Rhododendron yang sedang berputik bakal mengembang mekar nanti dimusin bunga.





 Dan... tetiba,
ketika sedang mengambil photo ter...nampak seekor anak tupai muncul entah dari mana terus menghala kepokok Tilleul, ya ampun...

Hanya sempat merakamkan separuh badannya dan ekornya cantik mengembang!




 Trop mignon !!!



 Selama menetap dikampongulu, baru pertama kalinya sianak tupai datang sedekat dengannya kawasan rumah dan ketika merakamkan gambaran karenah sianak tupai ini serasa seperti menerima tetamu yang sangat comel dan lincah sekali pergerakannya yang tidak henti menoleh kesana dan sini... kemungkinan sedang mencari makanan karena sianak tupai memanjat pokok dua kali turun naiknya...




 Adore gambaran disaat ini.





Kemudian, sianak tupai terus berlari dengan pantasnya menuju kearah pagar berdinding batu nan uzur, melompat naik meniti diatas saluran paip elektrik dan terus memanjat pokoknya pear, sambil menoleh sekilas dan terus melompat pergi dsebalik pagar dan karenah sianak tupai sudah berjaya menyimpulkan sebuah senyuman nan meleret...

Rasa hati berbunga-bunga jadinya...




2 commentaires:

Cik Puan Eka a dit…

comelnyaaa anak tupai tuuuu

AZNI BINTI MAT ISA a dit…

salam Ratna,
Terima kasih atas perkongsian yang sangat indah dari Allah Yang maha Esa.