mercredi 19 mars 2014

Penawar harian...

| |



Sesungguhnya keindahan yang semulajadi itu adalah yang sepatutnya dihargai dengan sepenuh'hati... demikian belas kasih terhadap kurniyaan ini disyukuri dengan segala puji-pujian yang termaha tingginya keatasNya sahaja...


Pada setiap awalnya pagi nan hening pasti sekali meluangkan masa merenung tepat kearah tumbuhan yang berbungaan mekar lagi berwarnawarni dengan haruman nan mewangi... meskipun sudah terang-benderang walhal permulaan hari baru menyapa yaitu seawal subuh yang telah diterangi dek sinaran jernih dari langit namun masih terasa kesepian senyap yang menguasai suasana dikampongulu ini, disampingi oleh kicau-kicauan sang beburung nan ceria membuatkan diri merasa halus pabila berdiri didalam diam sambil menikmati keindahan semulajadi yang terpampang nyata untuk tatapan hari-hari yang semakin nyaman suhu udaranya... Alhamdulillah.


Apakah keindahan ini boleh menangkas segala namanya dukacita? atau adakah kemewahan semulajadi ini masih tidak mencukupi untuk dihargai... meskipun ianya bukan dari wangringgit yang sering dijadikan ukuran sebagai satu taraf kedudukan hidup yang malangnya itulah yang diambilkira dahulu sesama kita semua...




Bunga kuning diraja Jongquille/daffodil.






Sebenarnya tumbuhan pokok bunga-bunga ini ditanamkan dari anak-anak pokok yang tumbuh merata dikawasan taman yang sedari dahulu sudahpun ada menumbuh lantas dipunggah alih terus ditanami setempat dibawah redupan celah-celahan akarnya pokok Tilleul yang boleh dipandang dari dapur.




Primvére-rose ini juga dipunggah alih dimana sebelum ini menumbuh dibawah pokok-pokoknya Framboises/rapsberries.




Ooh, Honey Aristocat...  disitulah BintangJauh, akan pasti ada mendampingi sebagai peneman nan setia...





Trop mignone !





Dari pintu dapur yang terus mengadap berdepan dengan sebidang terrasse/patio, kelihatan Honey Aristocat meminta izin mahu masuk ! pabila BintangJauh hilang dari pandangan pasti terus mencari dimanakah gerangannya...




Dari depan




Dari mengereng tepi




Jacinthes yang harum mewangi dengan pelbagai warnawarninya... setiapkali Ibumertua memberi se-vase bebunga Jacinthe pada setiap musimnya bunga (printemps) kepada yang Tengah dan yang Bongsu, setelah bebunganya layu akan ditanam terus ketanah halaman taman, begitu dapat diketahui bahawa pemberian tersebut boleh diulang tengok senantiasa mengikut musimnya.





Pabila dikenang-kenangkan kembali, pada 2 minggu nan lalu sehari sebelum berlepas pergi ketanahair disepanjang perjalanan Paris Kuala Lumpur & Jakarta es salji turun mengurai dari kayangan tanpa diramalkan... dan sepulangnya kok sudah berubah dimana suhu cuaca menjadi nyaman didampingi bersama pokok-pokok tumbuhan yang sedang berputik muda dedaunnya juga bebunga pramusim bunga telah berkembangan dengan mekarnya yang berwarnawarni tampak gemilang...







1 commentaires:

Nor Azira Mohd Yunus a dit…

Subhanallah cantiknya bunga2 tu. Dan suka sgt perkataan Printemps itu.