vendredi 29 août 2014

Dari jauh...

| |



 Butir-butiran jernih air embun bersih suci terbit dipagi hari nan hening... dedaun muda pokoknya mawar.

Didalam diam, diri ini memerhati sepenuh perhatian yang halus mengenai gelagat para bloggers membentang-buka intisari kehidupan hari-harian mereka yang menyentuh segala macam kejadian lantas dikupas-kaji mengikut rentak penulisannya, sebagai bukti gambaran photos yang ditayang seakan wayang bagi membayangkan jalan hidup yang nyata bermula dari seisi keluarga, sanak saudara, ibu&bapak, sahabat handai dekat dalam artikata rapat mahupun yang setakat-setakat renggang, cerita/berita utusan terkini & semasa, hal perihal kemasyarakatan, perayaan, melancong sana sini dalam dan luar negara yang diselang-seli, makan & minum dari air tangan empunya blog atau disebaliknya, agenda santai dan juga hukumhakam agama bagi menjatuhkan hukuman secara mendadak terhadap sesiapa yang dikira berdosa terus ditarafkan kafir yang tidak mungkin mencium pintunya syurga !
Terbaca satu cerita dari salah satu blogger mengenai anak perempuannya yang dibuli oleh kawan-kawan sekolahnya, dijemput datang kerumah tapi tidak datang yang timbul hanya seorang selainnya lebih senang me-prank dalam artikata usikan/mengusik secara kelakar untuk mengenakan seseorang atau a practical joke/a trick/a ludicrous or grotesque act done for fun and amusement. Some pranks can be mean and even dangerous, while others are silly. Some people prank their friends, while others prank people they dislike, maksud yang diambil dari kamus !
Mamanya sudah sediakan itu dan ini bagi mereka dengan sepenuh prihatin begitu juga papanya yang mengambil alih untuk seterusnya...
Malang sekali yang timbul hanya seorang yang selainnya menggunakan cara hina yaitu menghukum satu keluarga terutama mamanya dan anak-anak perempuannya dengan alasan  tidak " bertudung lingkup" dalam artikata bukan muslimah jadinya kafir !
Kafir, istilah kafir...
Jikalau kebanyakan orang melayu nun disana menterjemahkan hukuman tersebut dengan kajian sedemikian rupa, seperti jangan sesekali menerima jemputan sekiranya ibunya atau anak-anak perempuannya tidak bertudung/hijabistas karena takut terenjis api neraka nanti !
Jikalau begitu,
jangan pergi kerumah istana dimana sultanah atau separuh isi kerabat istana tidak bertudung, kerumah pm atau menteri-menteri, orang kayaraya aka mega rich businessmen, kroni-kroni seangkatan politik yang bergelar dato' lumrah isterinya juga menjadi datin dimana kebanyakan isteri mereka masih bersanggul kembang bagai ! apatah lagi anak-anaknya semua berpesen ultra kebaratan...
ataupun kerumah orang biasa atau kerumah adik-beradik, sepupu-sepapat, makchik&pakchik dan sahabat handai dimana kebanyakan ibunya bertudung juga tidak bertudung begitu juga anak-anak perempuannya ada yang bertudung dan ada juga yang tidak bertudung...  gimana???
kerumah artis-artis pujaan ramai yang hanya bertudung pabila kemahkamah syaria' dihari penceraian, dihari raya pertama atau kemajlis tertentu sahaja juga kerumah yang berisikan lelaki berupa perempuan/pondan-maknyah yang tidak akan selamanya bertudunggg... !!! Pabila menegakkan hukumhakam agama jangan memilih orang tertentu semata, berat sebelah timbangannya = tidak adil lagi terpesong kepercayaan yang sebenar !
Ulasan ini tidak akan dikaji kupas dengan sehalus atau sedalam yang mungkin karena nanti memanjang sampai segala nas dan sabdaan akan timbul keluar, lagi-lagi orang melayu kita yang mengaku bertaraf soleh/solehah semuanya perasan bahawa sudah "dijanjikan pintu syurga menantimu", oleh itu diri ini akan diam setakat ini sahaja !
Bersimpati kepada yang menjadi mangsa keadaan ugamaan yang sepatutnya sesama kita semua menjaga/pelihara kehormatan maruah diri dan agama dimana perlu didalami dengan ilmu yang ada jelas-sejelasnya yakni alkitab Quran nan mulia dan bersolat dengan sekusyuknya maka diri dan hati akan senantiasa bersih suci terhindar dari kehitaman yang berkubur didalam diri yang jelasnya begitu cetek ilmu agamanya... 
Ibu&bapak yang mengajar anak-anak mereka bermusuhan sesama umat Islam bermakna dunia sudah hampir kepenghujungnya meskipun hanya Yang Esa mengetahui bila Harinya... 
Amin.

Assalamualaikum kepada semua dihari Jumaat nan mulia.