lundi 11 août 2014

The last slice of boredom...

| |




 Penyeri dalaman.

Disini Peranchis setakat diwaktu ini tidak ada apa yang boleh dilaksanakan karena suasana cuaca nan monyok dan suhu yang  dingin lagi lembab basah dek hujan yang setakat ini turun berlarutan tanpa isyarat petanda terminal pengakhirannya...
Setiap hari diselangselikan dengan hujan dan jernihan mentari yang menerbit tidak sampai kepetang... Jadinya,
berkebun tidak mungkin, karena keadaan cuaca yang berubah secara mendadak sekejap hujan yang berangin kencang lantas tetiba mentari tersenyum sampai menyilau mata memandang dan tanpa alamat kok hujan turun lagi hingga kemalam... 
Panjangkata, pada tahun ini musimnya panas tidak selaras dengan namanya karena suhu menurun menjadi dingin...
Namun...
Penawar suasana masih ada !


 Nun disana atasnya kayangan yang menjulang tinggi kelihatan Chateau seribu tahun samar rupanya...


 Pokok Apple Reine des Reinettes muda usianya namun banyak juga bebuahnya.

 Berjuntaian sehingga hampir menyentuh tanah !


 Sebaris bebuah Apples.


 Serumpun... cantik.

Cuaca comot jadinya mem-Bonsaï...

Dibawah teduhan pokoknya Tilleul kelihatan Honey Aristocat yang sombong tidak mahu bergambaran meskipun dipanggil namanya...

 Buah Peach yang besar.. !

 Ter...kepit diantara dahan pokoknya, akan tetapi membesar dengan cantiknya !

 Sepokok Apple yang ditanam pada setahun lalu berada ditepi pinggiran kolam renang juga berbuah sudah.

 Bebayang rumah...

 Kolam renang yang tidak merasa diselami berenang didalamnya oleh cuaca yang murung jadinya suhu air agak dingin...

 Pokok bunga yang meninggiii bagai lehernya zirafah akhirnya mengembang mekar !


Begini rupanya bebunga putih yang memakan masa untuk mengembang mekar...

akan bersambung.


8/12/2014 Selasa

 Pagi tadi pergi menuai ubikentang bakal makan tengah'hari.


Isikan sepenuh bekas, cukup untuk di-sautées/sauteed sesuai dimakan bersama salades.
 
Ubikentang yang segar dari dalam tanah rasanya begitu yummy !

Pommes de Terre Nouvelles/new patotoes, yang telah dibersihin...

Sebagaimana yang telah dijangka bahawa keadaan cuaca dimusim panas ini bagai tiada halanya... suhu semakin mendingin dan petang ini hujan turun lagi walhal waktu makan tengah'hari tadi telah dianugrahi oleh jernihan mentari yang hanya bertahan sehingga jam tiga...
Esok diramalkan hujan lagi, rahmat airnya hujan... menahan rasa didalam diam, menahan bosan sambil termenung jauh... lantas mengambil peluang menggunting mukasurat gambaran makanan dari beberapa majalah untuk dibingkaikan bagi menghiasi dindingnya dapur.

 

Voilà, kejadiannya...

dari sekarang setiapkali mengisar, membakar roti atau memutar pandang terus kearahnya...



Sudah diramalkan bahawa keadaan cuaca sehingga dipengakhiran musim panas ini tidak gemilang... akur dengan kehendakNya.

3 commentaires:

Mak Wardah a dit…

Salam Puan Ratna, lama tidak hadir ke blog puan yang sangat saya gemari. Moga Ratna sekeluarga sentiasa dlm rahmatnya.

NurbayaLily a dit…

Salam rindu dari kami yg jauh...

Cik Puan Eka a dit…

menariknya sis. Geram lihat kentang sis itu. Dibuta gulai, kari mahupun goreng, rasanya mesti enak.