mardi 13 janvier 2015

Tukar haluan...

| |



Tahun 2015 baru menapak ke bulan pertamanya yaitu bulan Satu-January yang malangnya telah dikeruhi dek peristiwa tragis yang terus menyurami suasana perpaduan diantara masyarakat majemuk disini Peranchis...
Ianya begitu sukar untuk menegak/dirikan keatas kebenaran Islam yang berlandaskan akidah dan segi pemikiran Islam bagi berdepan dengan mereka karena perbedaan kefahaman pendirian terhadap arti demokrasi tamadun mereka dengan maklumnya yang bersifat barat yaitu occidental yang ber- doktrine sekularisme dan liberalisme itu jelas merangkumi asas-asas awal sebagai prisip kehidupan mereka setelah mengharungi revolution Peranchis yang kemudian dipisahkan (pada 9 december 1905) bahawa politik/kerajaan dan agama tidak padan sesuai untuk diseiringkan bersama.
 Justeru pencatuman bagi keduanya adalah mustahil sekali bagi mereka dan tidak bagi kaumnya muslimin, oleh itu kefahaman agama dalam pemikiran Islam semasa yang berbeda menyukarkan lagi untuk perjelaskan dengan setepat yang mungkin tanpa memalsukan kebenaran...
 meskipun dengan sedaya upaya cuba meredakan kemarakan "prejudice" yang tengah bergolak membara berang menuduh Islam compatible/bermaksud serasi dengan kekejaman yang tidak berperikemanusian, demikian ngerti bahawa penuduhan tersebut disuarakan tatkala mereka diselubungi dek emosi yang berat meresapi didalam kecelaruan yang berserabut.. !
Dari situ, baik meneliti didalam kesedaran dari diam disebalik kejahilan seperti lalang.

Dua tiga hari lalu minda asyik berlegar-legar mencari kebenaran... serasa sayu airmuka Islam diperlekehkan... didalam diam membisik doa berupa dzikir keatas NamaNya Subhanahu Wa Ta'ala... Amin.



 Sempena tahun yang serbaserbinya baharu, diri ini juga mahu perbaharui haluan dari segi culinary yaitu berlajar tata memasak yang berteknik secara chefs yang bertauliah tinggi !

Menukar haluan bagi menyurut kurangkan diri dari mem-baking dimana sekarang mahu tumpukan kepada bidang masak memasak makanan pula dan seperkara lagi serasa semak melihat gelagat para bakers yang bertanding-tandingan sampai melaga-lagakan prestasi memasing yang mahunya supaya diangkat sebagai sifu nan hebat ! meskipun diriku tidak ada kena-mengena dengan mereka semua akan tetapi.. ya ampun, kok tikam menikan kerjanya dikalangan mereka semua... macam-macam cerita yang tidak sehat sepoi-sepoi bahasa datangnya ke kuping telinga mendengar dan hati pun berdetik kok iya sekali pun... jangan ganas, tamak lagi rakus dengan sifat pertarungan diantara kalian semua dimana punca rezeki itu semestinya berlandaskan keikhlasan untuk imbuhan pendapatan yang tidak dilipat gandakan dengan sewenangnya.
 Sewajarnya sesiapa yang tidak punya sijil tauliah didalam bidang culinari jangan kenakan harga mengajar yang melampau yang tidak sejajar pun karena tanpa sijil, dan kritikan yang dilemparkan dari pelajar sepatutnya ditelan terima bagi perbaiki kelemahan tersebut. Cuba elakkan gejala tiru meniru, setahunya pabila kita berbakat pasti penuh sarat dengannya ilham, kreasi kita juga tinggi dan tidak mengambil jalan sengkat yaitu tiru meniru sepesen jangan sekali !
Diriku jauh... setiap kali membaca itu dan ini setakat dapat menyatakan hasrat hati didalam diri sendiri, itupun sudah melemahkan semangat untuk mempercayai apa yang dibaca selama kenal dunia blogging ini. Hampa dengan kesudahan gelagat yang bukan-bukan itu.
Semoga muka dunia yang berisian manusia sesama manusia dapat berterusan berfikir secara waras yaitu siuman karena ramai yang mengamalkan sikap berpura-pura berupa bias/berat sebelah itu perlu dikikis... pilih kasih juga tidak cocok diamalkan yang nanti mengheret manusia kearah kezaliman secara halus ! 
Panjangkata, pabila hatinya bersih boleh tampak diwajah air mukanya nan jernih lutsinar berseri-seri tidak kira sama'ada cantik atau disebaliknya... demikian nyata terserlah kepribadiannya yang semulajadi lagi luar biasa. Senangnya bersahabat dengan yang baik-baik murni sifat akhlaknya.

 Hadiah perayaan, sebuku masakan dari sebuah sekolah gastronomie yang ternama...

Bukan mahu menjadi seakan chef, setakat mencontohi ilmu masakan yang lagi teratur & teliti dari Chefs yang berkalibar tinggi !
Itu sahaja.

2 commentaires:

Zaitun a dit…

Salam kenal.

Bintangjauh a dit…

Salam kenal juga buatnya Zaitun, tidak pasti harus pangkatkan kakak, atau kita sebaya umur?

Sudah pergi melawat blog nya tadi, adore dengan koleksi orchids yang cantik subur tumbuhnya... nanti-nanti akan disambungkan lagi.
Salam mesra.