samedi 9 mai 2015

| |


You cannot make everybody happy.
You're not a Nutella jar ! 

Kenyataan ini bikinkan diri tersenyum...
karena ada kenalan baru yang diperkenalkan oleh seorang sahabat C yang rupanya tidak senang dengan keakraban yang semakin tersulam mesra dengan kenalan baru itu dimana baru saja menetap di Peranchis setelah sekian lamanya ekspatriat di Singapura... mereka dahulunya udah bergaduh dan baik kembali dan diri ini sebenarnya dijadikan sebagai pendamai pada kemulaan mengenalinya karena sahabat C takut berdepan dengannya sendiri oleh itu diri ini sering dikait-kaitkan sebagai pelembut keadaan yang jelasnya sudahpun pahit...
Sedari awal tahun mengenali kenalan baru boleh dikatakan hanya setakat begitu saja namun sahabat C beranggapan disebaliknya karena takut tembelang buruknya terbongkar... Selama ini bersangka baik dengan sahabat C karena telah mengenalinya dua puluhan tahun meskipun bukan sebangsa yang sama namun sama kerakyatan Malaysia dimana selama ini beliau berkelakuan ikhlas dan baik saja namun ada masanya putaran hidup akan memberi petunjuk bahawa sebuah persahabatan yang dianggap sehat rupa-rupanya ada terguris contengan hitam...
Panjangkata, didalam hidup ini agak sukar untuk gembirakan satu pehak itu semata-mata, dimana kebenaran tulen seorang sahabat yang dikenali berkurun lamanya seringkali berkehendak tinggi karena mahu diterima sebagai yang terpenting lagi bersandarkan "privilege",  persahabatan yang elok seharusnya bersandarkan dengan tiang keikhlasan dan bertimbangrasa yang kukuh yang tiada batasannya tanpa memilih kasih yaitu samarata tanpa terlebih sana dan terkurang sini dimana ianya jarang dipertimbangkan, maka itu persahabatan tersebut jadi goncang lantas senget akhirnya...
Demikan diri ini jauhkan diri dari tabi'at yang dikira kurang sehat bagi mengelakkan diri terkepit diantara mereka karena pabila udah berusia separuh abad semestinya kita berada diperingkat sewaras dan sebijak yang mungkin bagi menimbangi mana yang elok dan disebaliknya begitu pelembut bukannya peracun !

BintangJauh bukan Nutella jar, hanya pendamai yang dekat jiwanya bersama alam semulajadi.


Pokok tilleul yang rontok sekarang udahpun berdaun rimbun.

 Sebaris tiga pokok-pokok tilleul dilaman bahagian belakang.

Sepokok cedar dihadapan laman.

 Serumpun bleuet.

 Koleksi iris.

Bersiaran sekejap ke kampong seberang nun atasnya selereng bukit.

 karena mahu gambaran ini.

Tampak tenang kejadianNya...

sampai nanti.

2 commentaires:

Ros a dit…

Assalamualaikum Ratna,

Kehidupan memang penuh dengan dugaan....terkadang serasa tak tertanggung oleh jiwa..bagi saya keluarga adalah yang paling utama..kawan-kawan biasanya semasa senang dan tak kurang juga yang 'mengambil kesempatan' atas persahabatan yang terjalin...bersabarlah

Bintangjauh a dit…

Wa'alaikumsalam dan salam Ros,

iya yang benar apa yang Ros nyatakan itu... jenis yang "mengambil kesempatan" begitu ramai dan selalunya mereka begitu manis dan baiiik semacam orangnya karena mahu pancingannya beroleh lumayan !

Lagi-lagi persahabatan yang berkurun lamanya, sering mahu ingatkan Ratna bahawa beliau seorang sahabat yang penting lantas layanan terhadapnya juga perlu diutamakan dahulu... apa sahaja perancangan berjumpa semahunya ikut telunjuknya 200%, ya ampun kok begitu jadinya !
Lama kelamaan persahabatan tersebut bertukar pahit rasanya... kesimpulannya manusia punya pembawaan diri dan miliki hati & jiwa yang berlainan dari situ perlu bijak pertimbangkan terhadap kelainan mereka bagi mengelakkan perang panas atau perang secara merajuk !
Hal-hal sebeginian tidak semak-serabut bagi Ratna, bak katanya Ros ahli keluarga kita yang perlu diutamakan dari segalanya maka itu tidaklah tergugat hanya setakat sikap "caprice" nya itu karena ngerti bahawa untuk menggembirakan seseorang sahabat itu ada had dan limitnya...

Salam mesra dari kampongulu.