dimanche 21 juin 2015

21 Juin, c'est l'été, summer solstice

| |


Tarikh rasminya hari ini ialah hari pertama bermulanya musim panas.
Bagi sekolah menengah sudah bermula cuti musim panas semenjak selasa minggu lalu sehingga awalnya bulan September, dan bagi sekolah rendah akan bermula hanya pada hujung bulan ini.

Setakat ini suhu cuaca serasa nyaman, dalam dua minggu lagi suhu cuaca akan naik menjulang tinggi sekitaran 35°C petanda musim panas yang sebenarnya.
 Musim panas yang hari-harinya begitu panjang dimana mentari terbenam-tenggelam pada lewat jam 9 malam, demikian senang berada diluar halaman bagi menghargai alam hijaunya.

Voilà, serumpun kembangan lavender yang pertama berbunga tumbuh dipinggiran kolamrenang, baunya harum kali...

 Mawar-mawar rose warna peach-corail tampak cantik.

 Bebunga lys cenonet dibawah teduhan Tilleul yang pertama juga ngembang meriah warnanya.

Warna ceria musim panas.

 Hémérocalle bonanza dibawah teduhan pokok tilleul yang kedua.

 Baru tahun ini berbunga banyak tidak seperti tahun-tahun sebelumnya hanya berbunga dua tiga kuntum sahaja.

 Kemarin, belanja sepokok bunga Raya aka hibiscus warna peach-corail, pilih warna ini untuk kelainannya karena warna merah, putih, unggu kebiruan dan pink udah banyak terdapat merata disini kampongulu.

 Nanti, pada musim dingin seharusnya dialihkan kedalam bilik teduhan karena hanya boleh bertahan pada suhu 10°C.

 


 Pokoknya masih muda.

 Kawasan potager/sayuran sekarang berubah rupa dimana sayur-sayuran semakin membesar subur, Alhamdulillah.
Kelihatan salades, courgettes-zucchini melebar besar dedaunnya yang sedang rancak berbunga dan berbuah sudah, juga ubi kentang.

 Bunga & anak buah courgette udah terbit.

Fenouil/fennel yang berdaun halus, kobis cina dan chou de Bruxelles/Brussels sprout juga semakin membesar...
akan bersambung.

3 commentaires:

Ros a dit…

Assalamualaikum Ratna,

Sungguh saya kagum dengan semua tumbuhan dikebun Ratna. Bunga yang cantik dan buahan serta sayuran yang segar. Bertitik tolak dari 'berjalan' ke rumah Ratna makanya sekarang saya menjadi penanam pokok-pokok disekeliling rumah...terima kasih atas 'dorongan' yang sangat saya hargai...

Ros Jasin

Bintangjauh a dit…

Wa'alaikumsalam dan salam Ros,

kisah silam, semasa anak kecil Ratna sendirian jadinya tiada tempat untuk bermain atau berbual mesra bersama yang lainnya, oleh itu sukanya bercucuktanam dengan mengutip anak-anak tumbuhan/sayuran terus di alihkan ke tempat khas sayuran dari tangan kecil Ratna,begitulah cara Ratna mengisi masa yang serasanya kok lembab putarannya...

Setelah menetap di kampongulu,berbakti terhadap tanah yang di kerjakan dan alam hijau terbit secara semulajadi yang di bekal oleh pengalaman silam nan lalu... dimana hasil nilai kudrat yang diusahakan terhadap alam hijau tiada tandingannya meskipun ianya tidaklah sesempurna seperti yang di belanjakan di pasar-raya, selagi Kudrat masih ada iya Ratna teruskan karena keindahan alam hijau boleh mengajar kita bersederhana dan insaf sedar diri terhadap namanya hidup !
Serasa mahu tahu/lihat gimana taman halaman keliling rumahnya Ros.
Terimalah dengan seadanya hanya setakat gambaran sebeginian yang dapat Ratna paparkan karena Ratna bukanlah seorang yang bertas tangan jenama Paris meskipun berada di sini Peranchis...
Salam mesra.

Ros a dit…

Wa'alaikumsalam dan Assalamualaikum Ratna,

Halaman rumah saya kecil sahaja, tak banyak masa yang dapat saya luangkan bercucuk tanam...rutin harian seawal pagi jam 6.40 sudah keluar rumah menghantar sibongsu ke sekolah, terus saya ke tempat kerja. Tengahari pula menghantar sibongsu ke sekolah agama. Petang harinya jam 6.50 baru sampai ke rumah setelah tamat kerja dan mengambil sibongsu dari sekolah agama.

Hanya pada petang sabtu dan ahad baru saya dapat 'bermesra' dengan tanam-tanaman. Jika diberi pilihan ingin sekali jadi surirumah sepenuh masa tapi keadaan tidak mengizinkan. Apa pun saya bersyukur dengan kehidupan sekarang bersama suami dan tiga orang permata hati.

Kehidupan saya dizaman anak kecil hingga remaja juga penuh dengan kekosongan..bermain pondok-pondok dibawah pokok jambu..mengambil kentang yang sudah tumbuh didapur lalu ditanam namun kentang itu habis dimakan ayam.! Setelah emak meninggal dunia, saya menumpang kasih bapa saudara dan hidup umpama Cinderella..mengemas rumah, mencuci pakaian di sungai, menoreh getah, bertanam nenas dan bertanam padi serta mengerjakan ladang sudah jadi kerjaan harian semasa cuti sekolah..takdir hidup ini saya terima seadanya.

Sekarang saya menjalani hidup bahagia bersama suami dan anak-anak dengan penuh kesederhanaan. Usahlah Ratna bimbang, saya suka Ratna seadanya, bukan kerana tas tangan berjenama Paris atau sebagainya. Saya sendiri tak punya tas tangan..! Dapat menumpang pandang pokok-pokok dan membaca catatan Ratna sudah cukup membagiakan saya.

Jika Ratna tak keberatan saya ingin minta alamat emel Ratna, boleh nanti saya hantarkan gambar halaman rumah saya yang tidak seberapa adanya.. ini emel saya, rosmi.abubakar@yahoo.com

Salam manis dari Jasin,
Ros